Sarapan Sega Pecel Beras Merah, mangkalnya di Panti Kosala, alias RS Dr. Oen

Minggu pagi, 25 Des 2011, habis subuhan langsung update blog, laporan ke rumah. Jelang jam 06.00 WIB, ditawarin mbak Navis, mau nasi pecel beras merah? Aku jawab, mau dong Smile

Mbake mau jalan sendiri naik Beat putihnya, aku pikir kenapa gak kuanterin saja pakai D-Tracker, akhirnya kami berjalan ke sasaran di Panti Kosala, lewat jalan tembus Bonoloyo Panti Kosala tempat truk Sliweran.
Sampai sasaran, bakule masih ada, biasanya gak jualan atau malah kadang gak ada karena sudah ludes.

Beli 5 bungkus, nasi merah plus pecel plus bongko, habis nya 10 rb, jadi sebungkuse mung rong ewu, hebat, masih bisa makan pakai duwit segitu dipagi yang cerah.

Nunggu mbak Navis pesen sega bungkusannya, aku kembali merekam lingkungan setempat, beragam gelar makanan buat nyarap tergelar, walau tak seramai di pusat jajan, tempat itu, depan panti kosala cukup jadi pilihan kalau pagi bingung mau sarapan disana cukup ada tempat buat itu.

Mata terantuk pada gorengan yang tertata rapi dalam nampak kotak plastik, ada tahu bunder, tahu isi, bakwan, semua serba 500 an, nibakke 10ribu dapat 20 potong gorengan beragam, sak pethutuk.
Jadi pagi ini, modal 20rb dapat 5 bungkus nasi pecel bongko dan 20 potong goerngan. Cukup kan?
Cukuplah buat start dipagi hari.

Pulang ke Kadipiro, disiapin sejenak sama mabk Navis plus teh segelas panas, terisilah lagi perut ini yang belum bisa dikluarin isinya sejak kemarin. Smile

Solo, Kadipiro, 25 Des 2011

Wedangan di Pojok Luar Masjid, Lumayan Nyaman

MAsjid di Kadipiro hanya berjarak slemparan batu dari rumah ibu, nah disamping sisi pinggir jalan kalau sore ada yang bikin pangkalan wedangan, atau HIQ istilah wong Solo, warung sederhana berisi makanan sederhana oleh orang yang sederhana, buat mereka yang sederhana.
Pesen wedang teh jahe, tapi habis, akhirnya milih teh tape, tape ketan, tapenya dua biar terasa aroma tapenya kalau kecampur sama teh panas.
Enak? Lha iya pasti, kalau gak enak pasti ku lepeh.
Terus apa yang kumakan? Standard HIQ jaman kuliah, Sega Bandeng secuil plus sambel, itu saja, sama nyobain nasi goreng dibungkusi, enak juga, gak kasinen gak kepedesen.
Terus lauknya apa? Standard kebiasaan, tahu goreng 2 biji, sudah.
Ongkos? 7,5 ribu, penuh sesak diperut yang belum keluar apapun sejak kemarin.
Solo, Kadipiro, 25 Des 2011
ini cerita sehari sebleumnya, alias malam hari tanggal 24 Des 2011 habis keluar dari sholat Isya

Ada Bebek Slamet Yang Digoreng di Sekip Kadipiro

Ngebut dari Buduran,masuk Solo daerah Sekip nampak tulisan khas Bebek Slamet, gak ada niat mampir sebenarnya, tapi begitu lewat, eh inget belum bawa apapun buat ibu, akhirnya motor kurem, balik arah, mampir deh kesitu.
Pesem seekor dan dadakan kok pingin nyobain juga, akhirnya milih dada thok thil sambil nunggu yang seekor selesai dipaket.
Enak kah? Menurutku kok kurang nyamleng, beda dengan yang dibawain temenku SMP Non Maryani waktu dulu, bebek Asli Slamet Kartosuro.
Selesai urusan, tancep gas maning, menuju Kadipiro.
Ibu, ini ada bebek goreng , kersa kan? Smile
Solo, Kadipiro 25 Des 2011
Mulai nglantur nulisnya, mata kian berat

#2019PROJOKOWI

...