Kalau ke Makam Raja-raja Imogiri Jangan Lupa Mecel dan Medang Uwuh

Makam raja-raja mataram di Imogiri tempatnya nyaman, sejuk, kalau mau berkunjung ke makam harus naik undakan sebanyak 500 an kalau saya ngak salah denger.
Pernah nyobain sekali naik keatas, kesel tenan. Ternyata ada teknik naik undakan sebanyak itu, yakni, berjalan menyerong zig zag keatas. Saya tahunya setelah sampai diatas, ada guide berbeskap jawa naik pelan-pelan dengan cara tersebut nggak telalu ngos-ngosan.
Wis kebacut tekan nduwr ya wis, suk meneh dibaleni zigzag.

Wis, topik catetan ini bukan tentang makam tapi tentang pecel dan wedang uwuh.

Pecelnya, Pecel Turi, warungnya pas ada didepan gerbang masuk makam imogiri, penjualnya ibu-ibu separuh baya, berkulit gelap cukup gemuk. Suaminya jadi abdi yang ngurusi masjid makam yang ada di pelataran bawah sebelum naik ke makam raja-raja diatas.

Yang menjadi favorit saya adalah Pecel Turi tanpa nasi plus Tempe Bacem Kara/Koro, kacang koro. BUat yang belum terbiasa dengan bacem tempe koro mungkin rasanya agak aneh, tapi justru yang aneh itu yang buat saya jadi unik. Kalau tempe bacem biasa/kedele kan ya begitu rasanya.

Udah prolog dulu saja, langsung upload foto-fotonya buat kenangan.
Merangsang untuk diganyang



warung ini pas ada didepan gerbang masuk makam raja imogiri

Deretan gelas berisi wedang uwuh siap seduh

Pecel turi yang ngangeni, terbayang-bayang kalau lama nggak mampir sana

Biasanya saya pesen pecelnya tanpa nasi 

Lihat yang belakang itu tumpukan daun turi bakal pecel, yang didepan mi goreng lethek

Lokasi makam dilihat dari jalan naik ke peg Imogiri

gerbang masuk pelataran makam imogiri, terlihat undakan menuju makam.

Ini arah turunan menuju makam imogiri

Ini lho si wedang uwuh, wedang yang penuh 'sampah" berwarna merah secang
Caden, Sabtu 30 Nop 2013 00.50 WIB
Lihat-lihat album lama, nemu koleksi 5 bulan lalu pas main ke makam imogiri

#2019PROJOKOWI

...