Pernah Mampir Warung Makan Ayam Goreng "Kebon Ndhelik" Jalan Parangtritis? Cobalah sesekali ...

Lokasinya ada di Jalan Parangtritis KM 11, sebelum perempatan Manding setelah Pasar Seni Gabusan, kalau dari arah Utara ke Selatan dari Ring Road Selatan.

Dulu saat dibangun, saya gak mudeng kalau bangunan joglo ini kelak jadi restoran / warung makan, saya pikir bangunan untuk display karya seni ukir atau yang terkait dengan bangunan kayu.

Masakannya enak menurut lidah saya. Suasananya juga nyaman, dengan bangunan khas Jawa, bangunan Joglo dengan perabot kayu tua sebagai tempat duduk, meja dari potongan memanjang pokok kayu. Dibelakang bangunan terhampar sawah yang masih aktif, bila angin bertiup rasanya nyaman dibadan, walau pelataran depannya rada panas karena kurangnya pohon pelindung dibagian depan warung. 


Ada Yang Pingin Usaha Sampingan Mie Ayam Digital? Ini ada yang ngajakin kemitraan

Alamatnya gabung dengan pusatnya Bakso Kepala Sapi Yogyakarta, yakni di wilayah Denggung Sleman.
Denggung itu Terminal Jombor ke arah Magelang, dari terminal tersebut kira-kira berjarak 2 KM-an.


Aku Penasaran Dengan Bubur Sengek Yang Ada di Pelataran Parkir Makam Imogiri

Seorang kawan yang biasa traveling bilang kalau bubur sengek yang ada di pelataran parkir makam imogiri konon nikmat selain suasana sekitarnya yang sejuk.

Karena belum sempat nyobain sementara ini gambarnya ngambil dari tulisan disini  http://www.tourwisatajogja.com/kuliner-pagi-bubur-imogiri/


Kalau lihat tampilannya cukup menggugah selera tenan. :)

Canden, Sabtu 30 Nop 2013 01.10 WIB
Ntar hari minggu kalau nggak ada jadwal keluar mau cobain deh

Kalau ke Makam Raja-raja Imogiri Jangan Lupa Mecel dan Medang Uwuh

Makam raja-raja mataram di Imogiri tempatnya nyaman, sejuk, kalau mau berkunjung ke makam harus naik undakan sebanyak 500 an kalau saya ngak salah denger.
Pernah nyobain sekali naik keatas, kesel tenan. Ternyata ada teknik naik undakan sebanyak itu, yakni, berjalan menyerong zig zag keatas. Saya tahunya setelah sampai diatas, ada guide berbeskap jawa naik pelan-pelan dengan cara tersebut nggak telalu ngos-ngosan.
Wis kebacut tekan nduwr ya wis, suk meneh dibaleni zigzag.

Wis, topik catetan ini bukan tentang makam tapi tentang pecel dan wedang uwuh.

Pecelnya, Pecel Turi, warungnya pas ada didepan gerbang masuk makam imogiri, penjualnya ibu-ibu separuh baya, berkulit gelap cukup gemuk. Suaminya jadi abdi yang ngurusi masjid makam yang ada di pelataran bawah sebelum naik ke makam raja-raja diatas.

Yang menjadi favorit saya adalah Pecel Turi tanpa nasi plus Tempe Bacem Kara/Koro, kacang koro. BUat yang belum terbiasa dengan bacem tempe koro mungkin rasanya agak aneh, tapi justru yang aneh itu yang buat saya jadi unik. Kalau tempe bacem biasa/kedele kan ya begitu rasanya.

Udah prolog dulu saja, langsung upload foto-fotonya buat kenangan.
Merangsang untuk diganyang

Pecel Surup, datangnya jelang magrib kadang hampir Isya

Ya, kuberi nama Pecel Surup sesuai waktu kedatangannya.
Beberapa hari ini penjualnya sering mampir ke rumah Canden, pertama kali naik sepeda/pit hari-hari berikutnya motoran.

Yang dijual pecel dibungkusi, terus mides, singkatan dari mie pedes, bahan mi dari ketela pohon/singkong. Pecelnya lumayan enak tuh, terutama kenikirnya, bisa empuk dikunyah nggak perlu ngotot unjuk gigi. Selain itu ada pula gorengan tempe, bakwan, tahu isi, lumrahe orang jualan gorenganlah.

Sedep lagi kalau minumnya wedang uwuh, sayang sudah beberapa bulan nggak beli minuman itu.

Sebelum bermotor

Lumayan kalau nggak sempat masak ada yang jual ginian sekarang

Ini mangga depan rumah, mudanya asem banget, tuanya manis banget
Canden, Sabtu 30 Nop 2013 00.25 WIB
Gambarnya bruwet, kurang sinar, maklum diluar ruangan surup pisan

#2019PROJOKOWI

...